Tuesday, December 24, 2013

{belum ada judul}

Kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!

Oke tadi itu cuma biar rame aja. Sekaligus pemecah keheningan atas 'mati suri' blognya Adzkia Andriani beberapa bulan ini... Haf sebenernya agak awkward gimana gitu mau nulis lagi. Habis udah lama sampai-sampai gue bingung mau nyapa gimana.... Aku ngomong apa -_-

Life is like a road. It has bumps, cracks and obstacles
But in the end, it gets you somewhere

And here I am, sekedar kabar-kabari aja. Setelah mengalami perbadaian ujian bermacam varian.... Sekarang Adzkia Andriani udah resmi jadi mahasiswi Universitas Sebelas Maret yang letaknya adalah di Surakarta alias Solo. Pertama-tama gue mau berterima kasih kepada UNS yang udah mau terima gue yang apa adanya ini (?) sebagai mahasiswi disana. Sungguh ini bakalan jadi sebuah kesempatan yang ga bakalan di sia-siakan. Dan yang kedua, gue mau bilang kalau gue masuk Universitas Sebelas Maret ini bukan karena semata-mata terjebak di ruang nostalgia akan tanggal jadian dengan sang mantan kekasih yang lalu.... #Eittt


Lho bukannya dulu pengen banget masuk IPB Ki?
Ya dari dulu juga pengennya sih begitu. Semua jalur udah gue coba. Dari undangan, SBMPTN yang diberi kesempatan 3 pilihan (dan semua pilihannya gue isi IPB), sampai ujian mandirinya pun gue ladenin.... Dan semuanya ditolak. Entah apa rencana Allah dibalik semua ini, gue pun masih penasaran.

Apa yang bisa gue lakuin di sini?
Kontribusi apa yang kira-kira bisa gue lakuin di sini?

Gue rasa dunia terlalu dangkal kalau misalnya gue udah jauh-jauh kuliah yang gue dapet cuma kuliahnya aja. Idealnya hidup itu kayak pedagang. Dimana dia berangkat dengan modal sekian, lalu kembali dengan untung yang banyak. And so do I, dimana gue berangkat ke Solo bermodalkan doa dan kocek orang tua, seharusnya gue dapet banyak pelajaran disini. Bukan cuma materi kuliah aja, tapi juga pelajaran kehidupan.

Klasik banget kalau misal ngejawab dua pertanyaan tadi dengan jawaban "Biar waktu yang menjawab." Eya bin ciye banget kan. Tapi kayaknya emang jawaban paling tepat mungkin itu. Udah ada beberapa pengalaman, rencana-rencana yang udah disusun (dan semoga engga jadi cuma watjana haha), serta orang-orang ajaib yang gue temuin disana. Dari hal-hal itu pasti lama-lama juga akan terjawab kenapa gue harus kuliah disana...






















Gue percaya kalau ada rencana-rencana yang lebih baik yang udah disusun oleh Yang Maha Kuasa.


"Tuhan tidak pernah bermain dadu; termasuk dengan siapa kita bertemu."



Okelah cukup segitu dulu. Semoga liburan 'agak' panjang ini menyenangkan ya! :}

Friday, December 13, 2013

Bip!

Bzzzz bzzzzz.
Oke penangkap radar telah menangkap frekuensi kedatangan Adzkia Andriani yang telah menghilang berjuta detik yang lalu. Ditemukan dalam keadaan sekarat karena dehidrasi akan menulis. Hari ini, dia akan kembali untuk menulis lagi. Bzzz bzzz.


*bukan, bukan yang kiri tapi yang kanan. dan bukan lagi kumpul alienation kok.

Friday, July 26, 2013

Rabb,

Di antara riuh doa sejuta umat manusia,
aku yakin Engkau tetap mendengar doaku.
Sekalipun aku hanya berbisik.
Sekalipun aku hanya berisyarat.


Rabb,

Jawab aku.
Jawab doaku.
Aku yakin Engkau tahu jawaban terbaik
bahkan sebelum aku bertanya.


Rabb,
Aku tahu hari, jam, menit, detik itu telah Kau tentukan.
Selagi aku menanti jawab-Mu,
kuatkan aku.


Rabb,

Aku sudah mulai kepayahan

Tolong aku.



Tolong aku




Tolong aku...

Monday, July 1, 2013

What if

your world doesn't have any colors?

















Saturday, June 1, 2013

A lesson.




Berhubung gue pernah sakit hati, kadang gue suka mikir, pernah gak ya gue nyakitin hati orang? Entah mungkin karena cerewetnya gue terus salah ngomong, atau mungkin perilaku gue yang kurang berkenan, atau apapun alasannya, intinya gue penasaran pernah gak ya gue bikin sakit hati orang?

Sejauh ini yang gue inget, gue pernah bikin sakit hati orang gara-gara kelepasan ngomong. Jadi ceritanya waktu itu gue lagi ngantri sama temen gue di kasir. Nah terus ada mbak-mbak cantik dengan watados-nya (wajah tanpa dosa) sengaja nyerobot antrian. Ya kalau misalnya dia lagi buru-buru bilang permisi kek, apa gitu, ini malah nyerobot terus ga peduli yang dibelakangnya, terus pura-pura sibuk sama gadgetnya padahal gak ngapa-ngapain. Jadilah gue gemes sama si mbak-mbak itu. Waktu itu gue lagi ngobrolin tentang sistem pendidikan sama temen gue *oke ini obrolan yang cukup berat untuk seukuran nunggu antrian* haha eh terus gue kelepasan ngomong "Iya, orang yang ga beretika itu kayak ga berpendidikan." terus si mbak-mbaknya langsung melotot terus nengok ke gue. "Eh mbak! Kalau mau duluan, duluan aja!" kata dia marah sambil senyum nyindir. Yakali gue bisa duluan, orang kasirnya aja udah ngurusin transaksinya dia jadilah gue mempersilahkan dia duluan. Eh setelah lama-lama, kartu kredit si mbaknya itu ditolak terus. Malulah dia. Terus dia langsung cancel transaksi terus teriak-teriak nyari temennya. Menurut gue sih dia ngerasa malu. Udah nyerobot, penolakan kartunya disaksikan sama yang diserobot pula. Wakakakaka

Awalnya gue ngerasa puas juga sih ngetawain si mbak-mbak itu. Terus pas ketemu si mbak-mbak itu di tempat lain, dia keliatan lagi cerita sambil cemberut terus beberapa kali tangannya nunjuk-nunjuk ke gue. Lama kelamaan gue jadi ngerasa bersalah juga, mungkin ga seharusnya gue ngomong kayak gitu. Harusnya mungkin bisa cari kata-kata yang lebih sopan, enggak setajem yang tadi.

Gue menganalogikan hati itu dirawat kayak kita ngerawat bunga mawar. Seringkali kita lupa kalau ada duri di bunga mawar. Sama halnya kita lupa akan adanya duri di hati kita. Duri yang tanpa kita sadari kalau kita biarin aja bisa ngelukain orang lain. Klasik sih emang. Tapi beneran deh, duri-duri ini harus dipangkas habis. Duri di dalam hati itu asalnya dari kebiasaan kita yang buruk, makanya kita harus rajin-rajin pangkas durinya dengan introspeksi dan memperbaiki diri sebelum ngelukain hati orang lain. Soalnya kalau sampai ngelukain hati orang lain urusannya ribet, dimulai dari penyesalan, minta maaf.... wah banyak deh. Gue aja nyesel, gue jadi punya dosa sama si mbak-mbak yang ga gue kenal itu. Gimana mau minta maaf?

Hmmm bunga mawar itu bagus, tapi orang-orang pasti males sama bunga mawar kalau masih ada durinya. Kita mungkin sudah baik, tapi orang pasti males juga kalau masih ada duri-duri dalam diri kita yang suka bikin sakit hati. Bunga yang baik itu yang tanpa duri. Nah makanya, yuk kita ngerawat hati masing-masing, jadi bunga-bunga diri yang terbaik di mata Sang Pencipta :)

Friday, May 3, 2013

Summer Sunshine

Summer.... Summer... Summer..
Summer is a best time when wonderful things can be happen to quiet people.

And here I am, enjoying the wood smell of my old guitar, the paper and the grass.





Oh, hello Mr. Grasshopper, mind to sing along? 







As bright as the sun, Hello miss Fleur!☀


Mr. Old Tree, may I lean on you to read my favorite book?





 

Summer breeze is the best soundtrack of summer








Every summer has a story,
And I know all of you had summer that you will never forget,

didn't you?

Tuesday, April 30, 2013


Selamat pagi.

Udah beberapa hari ini gue mimpi buruk terus. Mimpi, kebangun, tidur lagi, dan mimpi (buruk) (lagi). Agak ke ganggu sih. Semenjak mimpi buruk beruntun kayak gitu bawaannya jadi suka bengong terus. Nyeremin abis.... Padahal, gue udah melakukan banyak ritual sebelum tidur kayak baca doa, nyalain lampu tidur (soalnya gue gabisa tidur kalau kamarnya gelap total) dan sebagainya. Hhhhhhh...

Firasat gue jadi ga enak, tapi semoga bukan apa-apa.

Friday, April 26, 2013

TGIF! Jumu'ah barakah :}


DEMI TU HAANN!!! Gue kaget banget waktu buka youtube yang pertama kali muncul adalah video music remix dari hasil wawancara Arya Wiguna. Demi penguasa bumi dan surga juga, gue baru pertama kalinya liat video Arya Wiguna yang lagi rame di twitter itu wkwkwk. Maklum gue gak doyan nonton tipi jadi ketinggalan berita. Dan demi apapun juga, gue bingung harus say hi dengan kata "Hai" atau "Halo" atau "Hello".... saking nervousnya karena gue akhirnya nulis blog lagi... DEMI TU ...cukup-cukup. Gak usah dilanjutin.

Ga kerasa (dan akhirnya) Ujian Nasional akhirnya lewat juga. Banyak pengalaman-pengalaman yang lalu ga ketulis disini. Yang pasti special thanks to guru-guru SMA YPHB yang ga ada abisnya kasih support. Dari yang sering gue cegat dijalan buat nanyain soal, sampai Bu Atin, guru matematika gue yang mau nampung gue nginep di rumahnya buat belajar matematika. Juga guru NF, temen-temen di NF, Elian, Mahen, Ranu, Dewi, Naufal, Ajeng, Opik... Buat om Des yang udah sabar nuntun gue belajar fisika, bu Dinda, pardut... Riri juga yang seperjuangan sampai nginep di rumah, Danang yang mau direpotin ke rumah buat ngajarin matematika sedemikian rupa... Wah pokoknya semuanya, makasih banyak yang udah direpotin sama gue. Semoga kebaikan kalian dapet balasan yang lebih ya :-)

Dan ga lupa juga buat seluruh keluarga gue. Sering banget gue jadi gabisa tidur gara-gara saking tegangnya. Dan dengan perhatian ekstra dari ibu, ibu mau repot-repot nemenin gue sampai tidur. Ayah juga setiap gue bangun tidur sering nyamperin terus meyakinkan gue buat tenang dan percaya diri. Audi yang diem-diem perhatian sampai beliin cokelat hahaha. Dan nenek gue yang ga ada berhentinya doain gue. Tanpa mereka kayaknya gue ga bakalan sanggup deh ngelewatin tahap ini... ehehe.

Duh jadi sentimental gini.

Tapi beneran deh kalau ga ada mereka mah gue mah ga ada apa-apanya. Sama butiran debu aja gue kalah (apaan?) wkwkwk Nah sekarang setelah selesai Ujian Nasional, (masih) ada banyak hal yang perlu dikejar. Materi-materi persiapan SBMPTN dan segala antek-anteknya. Kalau boleh jujur, gue ngerasa pesimis tentang jalur Undangan. Tapi gue yakin Allah SWT punya rencana terbaik setelah ini. Gue sebagai manusia cuma bisa berusaha dan berdoa. Karena pinter aja ga cukup, kita juga butuh keberuntungan.

That's all. Semoga kita termasuk orang-orang yang beruntung yang diberi kemudahan ya :)


Saturday, March 30, 2013

MODUS.

*Skip ad-nya aja



Sunday, March 24, 2013

Cause you're leaving on the jet plane...

Dulu gue, ayah, maha kakak, suka nyanyi-nyanyi sambil gigitaran lagu Leaving on the jet plane. Itu udah kayak semacam lagu kebangsaan di rumah. Kalau lagi ngumpul-ngumpul, maininnya lagu itu. Lagi mati lampu, maininnya lagu itu juga, baru dilanjut sama lagu yang lain. Padahal ga ada yang mau pergi hari itu. Tapi... agak ga nyangka juga maha kakak bakalan pergi ke negeri orang yang... Jauh. Ga bisa ditempuh cuma dengan sekali naik bis malam atau kereta api.

Korea selatan.
Jauh juga ya, udah gitu 10 bulan pula. Sampai-sampai Cimot aja sempet ngambek nangis-nangis semaleman gara-gara ditinggal sama maha kakak.


(yah sebenernya ga gitu juga sih) haha

Ketiduran habis packing







 





Ga mau ngomong apa-apa. Takutnya malah bikin maha kakak homesick atau sebagainya. Pokoknya hati-hati ya disana, jangan lupa ibadah dan sebagainya. Hati-hati juga sama matanya, kalau ketemu orang mirip sama Kyuhyun jangan malu-maluin, harus tetep jaga nama baik orang Indonesia wkwkwk. Hati-hati juga sama kantong, soalnya disana banyak barang lucu (tapi kalau mau beliin buat Kia mah gapapa kok) hahahaha ini bercanda tapi beneran. Good luck & be careful. We will always love you.



Ps : Pas maha kakak berangkat, gatau kenapa gue jadi terngiang-ngiang lagu Leaving on the jet plane-nya John Denver....~